Perang Perebutan Wilayah di Bakhmut Secara Brutal, Daerah Mana yang Dikuasai Ukraina dan Rusia?

Jakarta – Perang yang dilakukan Rusia dan Ukraina yang kini masih berlanjut, baru ini kedua negara tersebut memperebutan wilayah secara brutal. Kedua negara itu masih berjuang secara mati-matian untuk memperebutkan Kota Bakhmut. Dalam beberapa bulan belakangan, tentara kedua negara bertempur demi memperluas kekuasaan mereka.

Dengan bantuan kelompok tentara bayaran dari Wagner Group, pasukan Rusia terus menggempur dari berbagai sisi. Ukraina pun tak mau menyerah. Dengan bantuan alutsista dari negara-negara Barat, mereka mempertahankan setiap jengkal kota itu dari serbuan Rusia.

Lantas, kawasan mana yang dikuasai Rusia dan Ukraina di Bakhmut?

Menurut laporan intelijen Inggris yang dikutip VOA, Rusia melalui Wagner Group berhasil menguasai bagian timur Kota Bakhmut. Sementara itu, pasukan Ukraina memegang kendali bagian barat kota itu.

Kini, perang di Bakhmut pun berpusat di Sungai Bakhmutka yang membelah di tengah kedua kawasan tersebut. Di wilayah ini, pasukan Ukraina terus mempertahankan wilayah dengan menghancurkan jembatan utama sungai guna menyulitkan Rusia memasuki kawasan barat.

Berita Terkait:  PM Republik Vanuatu Singgung Masalah Papua di Forum PBB, DPR: Jangan Menghasut!

Beberapa penembak jitu Ukraina juga tak henti-hentinya bersiaga menembak dari gedung-gedung berbenteng di kawasan barat. Kawasan terbuka yang terbentang di antara kedua kawasan itu pun “menjadi zona mematikan sehingga sangat menantang bagi pasukan Wagner untuk melanjutkan serangan langsung ke arah barat.”

Bakhmut belakangan memang menjadi kawasan dengan pertempuran paling sengit di Ukraina. Pasukan Rusia berupaya keras merebut kota itu karena menilai Bakhmut sebagai kawasan strategis. Rusia sampai-sampai menggempur tiga titik di dekat Bakhmut, yakni satu di perbatasan Bakhmut dan Donetsk, dan dua di dekat Soledar.

Melalui Bakhmut, Rusia ingin menunjukkan bahwa militer mereka bisa meraih kemenangan usai digempur di Kherson beberapa bulan lalu. Dengan merebut kawasan itu, Rusia meyakini bisa lebih mudah merebut seluruh kawasan industri Donbas dan perbatasannya.

Kendati demikian, para pengamat Barat menilai kemenangan Rusia di Bakhmut bukan merupakan perolehan signifikan. Para ahli perang bahkan menganggap kemenangan di Bakhmut bagi Rusia hanya simbol belaka lantaran kota itu tidak terlalu strategis membantu taktik perang Moskow.

Related Articles

Tinggalkan Komentar

Stay Connected

0FansSuka
24PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img

Latest Articles