Daftar Saham Turun 30% Lebih, Abaikan Atau Justru Beli?

Jakarta – Di awal tahun 2023 ini Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) bergerak amat dinamis. Sepanjang bulan Januari ini, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) terpantau memiliki volatilitas cukup tinggi, setelah berkali-kali terkoreksi di pekan-pekan awal kemudian jatuh ke support di level 6.500 an, namun akhirnya di pekan ketiga kemarin berhasil rebound dan mencatatkan kenaikan dari level support sebesar 3,47% dan kembali naik menuju level 6.800an. Tentu menarik diikuti mana saja saham yang berpotensi cuan bagi pemiliknya.

Terdapat ratusan saham yang diperdagangkan pada IHSG, termasuk saham yang memberikan imbal hasil tinggi atau bahkan saham yang malah memberikan kerugian bagi investor. Maka, seyogyanya investor bisa lebih bijak untuk mengambil keputusan dalam membeli suatu saham.

Namun kali ini, menurut penelusuran CNBC Indonesia Research, terdapat beberapa emiten yang bahkan belum satu bulan diperdagangkan, namun harga nya telah anjlok parah sehingga kami anggap ini layak di hindari. Berikut Daftarnya :

EmitenTickerPenurunanHarga Saham Terakhir
Garuda Indonesia TbkGIAA-49.51103
Esta Multi Usaha TbkESTA-48.9698
Bersama Zatta Jaya TbkZATA-38.2671
Kioson Komersial Indonesia TbkKIOS-36.67111
Asuransi Jiwa Syariah Indonesia TbkJMAS-34.2969

Bukan tanpa alasan tentunya, dibalik daftar lima harga saham yang anjlok puluhan persen itu, seperti Garuda Indonesia emiten maskapai yang juga milik BUMN ini, memiliki fundamental yang sangat buruk, walaupun bisa dibilang brand Garuda Indonesia merupakan maskapai premium di Indonesia. Kualitas manajemen yang tidak mumpuni ditambah iklim bisnis maskapai yang sempat terkena ujian ketika penyebaran Covid-19 membuat kinerja keuangannya terus memburuk.

Berita Terkait:  Kasdam V Brawijaya Tinjau PPKM Mikro di Desa Kranggan Timur Bangkalan

Dari laporan laba rugi, pada bagian laba operasi GIAA tercacat minus Rp 5,39 triliun. Disusul dari sisi neraca keuangannya, posisi ekuitas perusahaan juga minus Rp 36,18 triliun. Itu Berarti posisi hutang perseroan melampaui aset yang GIAA miliki dan benar saja, total liabilitas GIAA berada di level Rp 126,5 triliun sedangkan aset GIAA jauh di bawah itu yaitu sebesar Rp 89,75 triliun.

Selanjutnya, emiten Esta Mulia Usaha yang bergerak di sektor properti, memiliki tingkat profitabilitas yang buruk. Hal ini tercermin pada data laba bersih terakhir yang tercatat turun atau negatif Rp 3,00 miliar, dan rasio net profit margin nya pun tercatat -10,34% dengan rasio imbal hasil terhadap ekuitas dan aset yang masing-masing -2,84% dan -1,59%.

Berbeda kasus dengan yang lainnya, ZATA yang baru saja melakukan penawaran umum justru anjlok -38,26%. Hal ini disinyalir dari kepanikan investor yang disebabkan oleh aksi divestasi saham yang dilakukan dari pemegang kendali yaitu PT Lembur Sadaya Investama (LSI) di tengah periode lock up saham.

Berita Terkait:  Menteri PANRB Tjahjo Kumolo Meninggal Dunia

Bahkan menurut keterbukaan informasi, per Jumat (20/1/2023), PT LSI terpantau rajin melepas 60 juta atau sekitar 10,71 persen saham ZATA pada tanggal 12,13, dan 17 Januari 2023, dengan masing-masing harga di 110, 100, dan 95 per saham nya. Kepemilikan saham PT LSI yang awalnya 72,93% saat ini turun menjadi 62,22 persen.

Dan yang berikutya dua saham KIOS dan JMAS, emiten yang bergerak di sektor Sofware IT dan asuransi ini masuk dalam daftar saham yang perlu dihindari, karena arus kas yang negatif, serta belum mampunya perseroan membukukan laba bersih.

Sebut saja, KIOS yang memiliki arus kas negatif Rp 11,60 miliar, di sisi lain PER nya dihargai terlalu mahal sebanyak 30,66 kali sehingga wajar jika saham tersebut anjlok -36,67% sepanjang tahun ini. Kemudian JMAS dari sisi profitabilitas seperti laba operasi masih mencatatkan penurunan sebesar Rp 2,79 miliar, itu pun dengan laba operasi operasi perseroan turun 2,69 miliar. Dari segi segi marjin pendapatan sebelum bunga dan pajak pun tercatat -9,64%, dengan rasio Imbal hasil terhadap ekuitas dan aset yang masing-masing -3,13% dan -11,51%.

Berita Terkait:  Raja Terkaya Sejagat, Berharta Rp 672 T dan 20 Selir

Terlihat jelas, secara mayoritas alasan yang mendasari penurunan harga saham-saham yang anjlok parah ini, didominasi oleh tingkat profitabilitas yang buruk, sehingga investor harus lebih cermat lagi dalam memilih dan bahkan menghindari saham, dengan terlebih dahulu memastikan fundamental saham terkait dan kemampuan manajemen dalam mengelola pertumbuhan top line bahkan bottom line perusahaan. (*)

Related Articles

Tinggalkan Komentar

Stay Connected

0FansSuka
24PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img

Latest Articles

%d blogger menyukai ini: