Analisa Timnas Indonesia Kalah dari Vietnam di Piala AFF 2022

Jakarta – Timnas Indonesia harus mengakui keunggulan Timnas Vietnam setelah harus takluk 2 gol tanpa balas di semifinal leg II Piala AFF 2022. Analisa penyebab kekalahan Timnas Indonesia akan dibahas di sini. Salah satu di antaranya adalah blunder Shin Tae-yong. Hal ini menyebabkan Timnas Indonesia gagal melaju ke final dan tersingkir dari turnamen.

Timnas Garuda dipastikan gugur di semifinal Piala AFF 2022 setelah menderita kekalahan 0-2 di Stadion My Dinh, Senin (9/1/2023) malam WIB. Dalam laga ini, dwigol Nguyen Tien Linh menjadi mimpi buruk untuk Jordi Amat dan kolega.

Setidaknya, ada lima penyebab Timnas Indonesia kalah dari Vietnam di leg kedua semifinal Piala AFF 2022. Apa sajakah itu? Silakan simak pembahasan kami berikut ini.

Berikut 5 Penyebab Timnas Indonesia Kalah dari Vietnam di Leg II Semifinal Piala AFF 2022

5. Gol Cepat Nguyen Tien Linh

Nguyen Tien Linh menjadi mimpi buruk Timnas Indonesia dalam laga ini. Sang striker mencetak kedua gol yang meloloskan Vietnam ke final.

Berita Terkait:  Kriminalitas Meningkat, Masyarakat Diminta Tetap Waspada

Namun lebih daripada itu, gol cepatnya pada menit ketiga sangat berpengaruh kepada permainan karena membolehkan Vietnam bermain bertahan. Jika saja gol cepat tersebut tidak terjadi, maka permainan The Golden Star – julukan Timnas Vietnam – bisa jadi lebih terbuka dan Indonesia akan memiliki peluang lebih banyak.

4. Vietnam Efektif

Timnas Vietnam bermain dengan sangat efektif dalam pertandingan ini. Mereka langsung mencetak gol lewat sepakan pertamanya setelah kick-off.

Efektivitas yang diperagakan oleh Vietnam semacam inilah yang seharusnya ditiru oleh para pemain Timnas Indonesia sejak awal turnamen. Sejak awal turnamen, para pemain Timnas Indonesia lebih sering membuang peluang emas ketimbang mencetak gol.

3. Pertahanan Vietnam Disiplin

Vietnam perlu diakui memang memiliki kualitas pertahanan yang luar biasa. Mereka pun melanjutkan catatan apiknya tentang tidak pernah kebobolan di sepanjang turnamen.

Itu kembali ditunjukkan dalam pertandingan ini ketika pasukan asuhan Park Hang-seo bertahan rapi setelah unggul cepat. Hal ini menyulitkan Timnas Indonesia untuk membuat peluang.

Berita Terkait:  15 Alumni Berprestasi Terima Penghargaan Peradaban Awards 2020, Diantaranya Achmad Baidowi

2. Timnas Indonesia Memang Main Buruk

Timnas Indonesia memang bermain buruk dalam laga ini. Di sepanjang laga, Marselino Ferdinan dan kolega sama sekali tidak bisa mencatatkan tembakan yang mengarah gawang.

Di sepanjang permainan, peluang yang diciptakan pun minim. Selain memang pertahanan Vietnam yang tangguh, permainan Indonesia memang buruk dan tak cukup kreatif dalam membongkar pertahanan lawan.

1. Blunder Shin Tae-yong

Shin Tae-yong nampaknya berupaya mengulang skema permainan di leg pertama, yaitu formasi 3-4-3. Itu juga yang terlihat dalam pertandingan ini.

Pada leg pertama, skema berjalan baik dengan adanya Rachmat Irianto dan Marc Klok di lini tengah. Namun dalam pertandingan kali ini, Shin Tae-yong menukar Irianto dengan Saddil Ramdani.

Itu terbilang blunder karena dengan demikian Timnas Indonesia lebih rentan diserang. Asnawi Mangkualami kewalahan menahan gempuran Vietnam karena lubang yang ditinggalkan Saddil, dan tak ada pemain seperti Irianto yang bisa membantunya. (*)

Related Articles

Tinggalkan Komentar

Stay Connected

0FansSuka
24PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img

Latest Articles

%d blogger menyukai ini: