Megawati Akan Umumkan Capres PDIP, Apakah Puan atau Ganjar ?

Jakarta – Pengumuman calon presiden (capres) yang akan diusung di Pemilu 2024 akan segera diumumkan Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri pada tahun ini. Nama dua kader yakni Puan Maharani dan Ganjar Pranowo santer disebut-sebut menjadi kandidatnya. Lantas siapa yang dipilih ?

“Pilihannya selalu tiga ya, bisa Puan, bisa Ganjar, bisa tidak dua-duanya artinya Bu Mega mencalonkan nama lain,” ujar Founder KedaiKOPI Hendri Satrio (Hensat) kepada wartawan, Sabtu (31/12/2022).

Hensat menyebut Puan merupakan salah satu kader yang telah disiapkan khusus PDIP. Sejumlah posisi penting di pemerintahan maupun di partai telah diemban Puan.

“Puan ini sebetulnya yang dipersiapkan namanya oleh PDI Perjuangan berjenjang persiapannya dari anggota DPR, kemudian jadi menteri, lalu ketua DPR, di struktur partai juga begitu sampai ketua DPP,” ujar Hensat.

“Puan ini kan memang anak ideologisnya PDI Perjuangan,” lanjutnya.

Sementara itu, nama Ganjar kerap muncul di sejumlah survei. Beberapa lembaga survei menjagokan Ganjar di Pemilu 2024.

“Sementara Ganjar versi lembaga survei memang tinggi tetapi kalau kita lihat trennya beberapa hasil survei termasuk Kedai Kopi ini, sudah sampai puncaknya dan kalau sudah sampai puncak bisa jadi puncak lainnya atau memang turun teratur,” kata Hensat.

Berita Terkait:  Survei Politika Research: Elektabilitas Capres Prabowo Teratas, Raup 35,6%

Hensat menduga semua partai politik menunggu langkah dari Megawati dan PDIP, termasuk sejumlah koalisi yang kini telah terbentuk.

“Tampaknya semua partai politik ini menunggu move Bu Mega sehingga koalisi perubahan yang sudah ada Anies Baswedan, tampaknya menunggu, koalisi Kebangkitan Indonesia Raya sangat menunggu karena pak Prabowo tampaknya nggak pengen Cak imin, pengennya Ganjar,” ucap Hensat.

“KIB juga begitu menunggu, termasuk Pak Jokowi yang memang selama tahun 2022 itu sibuk jadi head hunter capres,” lanjutnya.

Struktur PDIP, jelas Hensat, sangat solid. Sehingga bila Megawati memutuskan A, maka seluruh kader akan berjuang mati-matian membela A.

“Misalnya ternyata dipilih Puan Maharani itu jangan disangka gampang mengalahkan Puan Maharani. Struktur partai PDIP perjuangan solid sampai akar rumput. Kalau Bu Mega bilang Puan, ya Puan semua. Bisa menang? Bisa, itu buktinya Ganjar waktu di Jawa Tengah menang karena solidnya akar rumput PDIP perjuangan,” imbuhnya.

Sementara itu, menurut Direktur Eksekutif Parameter Politik Indonesia Adi Prayitno, sangat rumit menebak siapa capres yang akan diumumkan PDIP. Karena satu-satunya veto player yang bisa menentukan hanya lah Megawati Soekarnoputri.

Berita Terkait:  Koordinator Presidium ANIES: Siapa pun Wapresnya, Anies Baswedan Presidennya

“Yang jelas, capres PDIP antara Puan dan Ganjar. Dua-duanya punya peluang dan keunggulan,” kata Adi.

Puan, tambah Adi, jelas lebih didukung elite-elite PDIP untuk diusung. Puan, ujar Adi, adalah trah politik ideologis dan biologis Soekarno. Meski begitu elektabilitas Puan belum muncul signifikan di survei.

“Ganjar terlihat tak didukung elite PDIP, bukan trah Soekarno, tapi Ganjar elektabilitas menjulang. Dan sering mendapat endorse dari Jokowi,” imbuh Adi.

Adi menambahkan publik berkeyakinan, bahwa Ganjar yang akan diumumkan Megawati sebagai capres PDIP. Ada 3 variabel, jelas Adi, yang membuat Ganjar diunggulkan.

“Pertama, elektabilitas Ganjar paling tinggi di antara nama-nama capres lain. Kedua, Ganjar sangat terlihat didukung Jokowi. Ketiga, agresifitas kampanye Puan mulai terlihat mengendor, tak seperti awal-awal tahun 2022 yang begitu masif,” ujarnya.

“Meski begitu, siapa yang bisa menjamin Ganjar lah yang akhirnya akan diumumkan Megawati sebagai Capres. Apapun judulnya, Puan itu anak kandung Megawati. Apalagi saat ini Puan adalah ketua DPR,” pungkasnya.

Segera Diumumkan PDIP

Berita Terkait:  Suharso Monoarfa Deklarasi Maju Jadi Ketum PPP

Bocoran momentum pengumuman capres oleh Megawati diungkap Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto. Hasto menyebut kalau Megawati akan mengumumkan capres PDIP pada 2023.

“Bahwa Ibu Mega telah memutuskan untuk rencana mengumumkan calon presiden pada tahun 2023. Jadi itu bocoran yang saya sampaikan bahwa capres dari PDI Perjuangan bocorannya akan diumumkan pada tahun 2023, ya, itu,” kata Hasto saat konferensi pers secara daring bertajuk ‘Refleksi Akhir Tahun 2022 dan Harapan Menuju Tahun 2023’, Jumat (30/12/2022).

Selain itu, Hasto juga membocorkan kriteria capres yang akan dicalonkan PDIP. Hasto mengatakan sosok itu harus mampu melanjutkan nafas kepemimpinan dari para tokoh PDIP sebelumnya, yakni Presiden ke-1 RI Ir Soekarno, Presiden ke-5 RI Megawati Soekarnoputri, dan Presiden Jokowi.

“Bocoran kedua ya itu calon itu yang diputuskan tentu saja yang mampu melanjutkan napas kepemimpinan perjuangan dari Bung Karno, Ibu Mega, dan Pak Jokowi,” katanya.

Related Articles

Tinggalkan Komentar

Stay Connected

0FansSuka
24PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img

Latest Articles