Kebangkrutan Massal Hingga Resesi Hiasi Prediksi Ekonomi 2023

Jakarta – Pergantian tahun akan segera berlangsung. Kilas balik di tahun ini, berbagai kejadian seperti perang Rusia-Ukraina dan lockdown Covid-19 di China telah membawa perekonomian dunia dalam periode yang serba menyulitkan, hingga menjelang tahun 2023.

Lalu, bagaimana dengan tahun 2023? Apakah ekonomi dunia akan melalui kerikil yang lebih berat?

Berikut lima ramalan ekonomi dunia di tahun 2023 seperti dikutip Al Jazeera, Kamis (29/12/2022).

1. Inflasi dan Suku Bunga

Inflasi diperkirakan akan menurun secara global pada tahun 2023 tetapi tetap sangat tinggi. Dana Moneter Internasional (IMF) memperkirakan inflasi global akan mencapai 6,5% tahun depan, turun dari 8,8% pada 2022.

Negara-negara berkembang diperkirakan akan mengalami penurunan yang lebih sedikit, dengan inflasi diproyeksikan hanya turun menjadi 8,1% pada tahun 2023.

“Kemungkinan inflasi akan tetap lebih tinggi dari 2 persen yang ditetapkan sebagian besar bank sentral Barat sebagai tolok ukur mereka,” kata dosen ekonomi senior di Universitas Sheffield Hallam, Alexander Tziamalis, kepada Al Jazeera.

“Energi dan bahan baku akan tetap mahal untuk beberapa waktu. Pembalikan parsial globalisasi berarti impor yang lebih mahal, kekurangan tenaga kerja di banyak negara Barat menyebabkan produksi lebih mahal, dan langkah-langkah transisi hijau untuk memerangi ancaman terbesar yang dihadapi spesies kita semuanya mengarah pada inflasi yang lebih tinggi daripada yang biasa kita alami selama 2010-an,” jelasnya.

2. Resesi

Sementara pertumbuhan harga diperkirakan akan mereda pada tahun 2023. Namun pertumbuhan ekonomi pasti akan melambat tajam seiring dengan kenaikan suku bunga.

IMF memperkirakan ekonomi global akan tumbuh hanya 2,7% pada 2023, turun dari 3,2% pada 2022. OECD memproyeksikan kinerja yang kurang tinggi tahun ini dengan pertumbuhan 2,2%, dibandingkan dengan 3,1% pada 2022.

Berita Terkait:  Tips Karier Nyaman Gaji Lumayan, Perencanaan Kerja Kuncinya!

Banyak ekonom lebih pesimis dan percaya resesi global kemungkinan besar terjadi pada tahun 2023, hampir tiga tahun setelah penurunan yang disebabkan oleh pandemi.

Dalam sebuah tulisan bulan lalu, pemimpin redaksi The Economist, Zanny Minton Beddoes, melukiskan gambaran suram yang diringkas dengan judul artikel yang tegas: “Mengapa resesi global tidak terhindarkan pada tahun 2023”.

Bahkan jika ekonomi global secara teknis tidak jatuh ke dalam resesi, kepala ekonom IMF baru-baru ini memperingatkan bahwa tahun 2023 mungkin masih terasa seperti satu untuk banyak orang karena kombinasi dari pertumbuhan yang melambat, harga tinggi, dan kenaikan suku bunga.

“Tiga ekonomi terbesar, Amerika Serikat (AS), China, dan kawasan euro, akan terus terhenti,” kata Pierre-Olivier Gourinchas pada Oktober. “Singkatnya, yang terburuk belum datang, dan bagi banyak orang, 2023 akan terasa seperti resesi.”

3. Pembukaan Kembali China

Setelah tiga tahun melakukan protokol penguncian dan pengujian Covid-19 yang ketat, China awal bulan ini memulai proses melonggarkan kebijakan nol-Covid yang kontroversial setelah protes massal warga. Dengan pembatasan ‘kejam’ di dalam negeri yang sudah berlalu, perbatasan internasional China akan dibuka kembali mulai 8 Januari.

Pembukaan kembali ekonomi terbesar kedua di dunia, yang telah melambat secara dramatis selama setahun terakhir, seharusnya menyuntikkan momentum baru ke dalam pemulihan global. Rebound permintaan konsumen China akan memberikan dorongan bagi eksportir utama seperti Indonesia, Malaysia, Thailand, dan Singapura.

Berita Terkait:  Ini Dampak Perang Ukraina Usai ICC Keluarkan Perintah Tangkap Putin

Sementara berakhirnya pembatasan menawarkan bantuan kepada merek global dari Apple hingga Tesla yang mengalami gangguan berulang kali di bawah kebijakan nol-Covid. Pada saat yang sama, perubahan cepat ini membawa resiko yang mengintai.

Saat ini, rumah sakit di seluruh China telah dibanjiri pasien. Selain itu, kamar mayat dan krematorium dilaporkan kewalahan dengan masuknya jenazah.

Beberapa ahli medis memperkirakan bahwa China dapat melihat hingga 2 juta kematian dalam beberapa bulan mendatang. Selain itu, para ahli juga menyatakan keprihatinan tentang munculnya varian baru yang lebih berbahaya.

“Kecuali pembukaan yang sangat mengganggu ini, saya pikir pasar akan berkembang dengan baik,” kata Kepala Ekonom Natixis untuk Asia Pasifik Alicia Garcia-Herrero.

“Saya akan mengatakan begitu orang melihat ujung terowongan, jadi mungkin akhir Januari, akhir Tahun Baru China, saya berpendapat saat itulah pasar benar-benar akan membaca pemulihan ekonomi China yang cepat,” tambahnya.

4. Kebangkrutan Massal

Terlepas dari kehancuran ekonomi yang ditimbulkan oleh pandemi Covid-19, kebangkrutan sebenarnya menurun di banyak negara pada tahun 2020 dan 2021. Karena kombinasi pengaturan di luar pengadilan dengan kreditur dan stimulus pemerintah yang besar.

Di AS, misalnya, 16.140 bisnis mengajukan kebangkrutan pada tahun 2021, dan 22.391 bisnis melakukannya pada tahun 2020. Ini lebih rendah dibandingkan dengan 22.910 pada tahun 2019.

Namun, tren itu diperkirakan akan kembali berbalik pada tahun 2023 di tengah kenaikan harga energi dan suku bunga. Allianz Trade memperkirakan bahwa kebangkrutan secara global akan meningkat lebih dari 10% pada tahun 2022 dan 19% pada tahun 2023, melampaui tingkat sebelum pandemi.

Berita Terkait:  Harga Emas Pegadaian Turun Lagi, Peluang Investasi?

“Pandemi Covid memaksa banyak bisnis untuk mengambil pinjaman besar, memperburuk situasi ketergantungan yang meningkat pada pinjaman murah untuk menutupi hilangnya daya saing Barat karena globalisasi,” kata Tziamalis.

5. Globalisasi Terganggu

Upaya untuk memutar kembali globalisasi tampaknya akan terus berlanjut di tahun 2023. Sejak diluncurkan di bawah pemerintahan Trump, perang perdagangan dan teknologi AS-China semakin dalam di bawah Presiden AS Joe Biden.

Pada bulan Agustus, Biden menandatangani CHIPS dan Science Act yang memblokir ekspor chip canggih dan peralatan manufaktur ke China. Ini bertujuan menghambat perkembangan industri semikonduktor China dan memperkuat swasembada dalam pembuatan chip.

Pengesahan undang-undang tersebut hanyalah contoh terbaru dari tren yang berkembang dari perdagangan bebas dan liberalisasi ekonomi menuju proteksionisme dan swasembada yang lebih besar, terutama di industri kritis yang terkait dengan keamanan nasional.

Dalam pidato awal bulan ini, Morris Chang, pendiri Perusahaan Manufaktur Semikonduktor Taiwan (TSMC), produsen chip terbesar di dunia, menyesalkan bahwa globalisasi dan perdagangan bebas telah berada dalam tahapan yang hampir mati.

“Barat, dan khususnya AS, semakin terancam oleh lintasan ekonomi China dan merespons dengan tekanan ekonomi dan militer terhadap negara adikuasa yang baru muncul itu,” kata Tziamalis.

“Perang langsung atas Taiwan sangat tidak mungkin tetapi impor yang lebih mahal dan pertumbuhan yang lebih lambat untuk semua negara yang terlibat dalam perang dagang ini hampir pasti,” tegasnya. (*)

Related Articles

Tinggalkan Komentar

Stay Connected

0FansSuka
24PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img

Latest Articles