Gunung Merapi Keluarkan Awan Panas Sejauh 800 Meter

Jogja- Aktivitas gunung Merapi di perbatasan DIY dan Jawa Tengah masih terus berlangsung. Selain lava yang terus keluar, teramati juga awan panas guguran yang kembali muncul.

Awan panas guguran Merapi tanggal 18 Mei 2021 itu tepatnya muncul pada pukul 08.56 WIB pagi. Saat itu tercatat di seismogram dengan amplitudo 46 mm dan durasi 90 detik.

“Sempat teramati 1 kali awan panas guguran dengan jarak luncur 800 m ke arah barat daya,” kata Hanik dalam keterangan tertulisnya, Rabu (19/5/2021).

Selain awan panas guguran yang masih kembali teramati. Luncuran lava dari puncak Gunung Merapi juga masih terus terjadi.

“Teramati 10 kali guguran lava pijar dengan jarak luncur maksimal 2000 meter ke arah barat daya,” ucapnya.

Tercatat juga sejumlah kegempaan dari Gunung Merapi dalam periode 24 jam tersebut. Di antaranya yakni kegempaan guguran sejumlah 151 kali, hembusan sejumlah 3 kali dan hybrid atau fase banyak sejumlah 5 kali.

Sementara itu dalam periode pengamatan terbaru tepatnya Rabu (19/5/2021) pukul 00.00 WIB – 06.00 WIB, sudah kembali terjadi guguran lava dari puncak Merapi. Sejumlah guguran lava tersebut hanya teramati mengarah ke barat daya.

Berita Terkait:  Pertamina Incar Bisnis Penyimpanan Energi dan Baterai Listrik

“Teramati 3 kali guguran lava pijar dengan jarak luncur maksimal 1.000 meter ke arah barat daya,” ujarnya.

Dalam periode pengamatan 6 jam tersebut visual gunung terlihat jelas. Asap kawah teramati berwarna putih dengan intensitas tipis dan tinggi 100 meter di atas puncak kawah.
Sedangkan untuk aktivitas kegempaan tercatat kegempaan guguran sejumlah 19 kali dan hybrid atau fase banyak sejumlah 2 kali.

Hanik menambahkan potensi bahaya saat ini berupa guguran lava dan awan panas pada sektor selatan-barat daya meliputi Kali Kuning, Boyong, Bedog, Krasak, Bebeng, dan Putih sejauh maksimal 5 km. Sementara potensi bahaya pada sektor tenggara yaitu sungai Gendol sejauh 3 km.

Sedangkan untuk kemungkinan jika terjadi lontaran material vulkanik saat terjadi letusan eksplosif dapat menjangkau radius 3 km dari puncak.

“Untuk yang berada di luar potensi daerah bahaya saat ini kondusif untuk beraktivitas sehari-hari,” imbuhnya.

Related Articles

Tinggalkan Komentar

Stay Connected

0FansSuka
24PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img

Latest Articles