Innalillahi wa Inna Ilaihi Rojiun, Sapardi Djoko Damono Wafat

JAKARTA – Dunia sastra Indonesia berduka seiring kabar meninggalnya penyair papan atas, Sapardi Djoko Damono. Almarhum menghembuskan nafas terakhirnya di usia 80 tahun pada pukul 09.17 WIB, Minggu (19/7) pagi.

“Sugeng tindak, Penyair ‘Hujan Bulan Juni’ Sapardi Djoko Damono. Semoga husnul khatimah,” ujar Akhmad Sahal, Pengurus Cabang Istimewa NU di Amerika, melalui akun Twitter @sahaL_AS.

Pemimpin Redaksi Tempo juga mengucapkan salam perpisahannya. “Selamat jaln penyair rendah hati: Sapardi Djoko Damono,” tuturnya lewat akun @arifz_tempo.

Berdasarkan informasi Almamater Universitas Indonesia (UI), almarhum meninggal dunia di Rumah Sakit Eka BSD. Almarhum sebelumnya dirawat di rumah sakit karena menurunnya fungsi organ tubuh.

“Bapak masih di ICU karena memang kondisinya perlu dimonitor. [Penyebabnya] karena usia, tentu fungsi organ menurun dan ada infeksi berat,” demikian keterangan Sonya Sondakh, selaku kerabat Sapardi saat dihubungi CNNIndonesia.com melalui pesan singkat, Minggu (12/7).

Kabar tersebut pertama kali disampaikan oleh sutradara dari Komunitas Teater Keliling, Rudolf Puspa melalui akun Twitter-nya pada Jumat (10/7) lalu.

Berita Terkait:  Resmi Buka PeSONas ke-1 2022, Menpora Sebut Pemerintah Perhatikan Seluruh Atlet Indonesia

“Sastrawan Sapardi Djoko Damono masuk ICU di Eka Hospital, BSD. Kerja organ tubuh menurun. Mari kita doa bagi kesehatannya,” tulisnya.(*)

Related Articles

Tinggalkan Komentar

Stay Connected

0FansSuka
24PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img

Latest Articles