Minggu 29 Maret 2020

Mahfud Mengaku Tegas Tak Akan Pulangkan Teroris Eks ISIS

Jakarta - Menteri Koordinator Politik Hukum dan Keamanan Mahfud Md menegaskan tak akan memulangkan orang Indonesia eks ISIS di Suriah dan sekitarnya. Mahfud memilih membiarkan saja nasib eks kombatan ISIS tersebut.

"Ya iya (dibiarkan saja) mereka kan tidak lapor tidak ini. Hanya ditemukan oleh orang luar. Yang nemukan kan CIA, ICRP ini ada orang Indonesia. Kita juga nggak tahu paspornya udah dibakar terus mau diapain. Kalau kamu jadi pemerintah mau diapain? Nggak bisa kan? Ya dibiarin aja, nggak usah dipulangkan," kata Mahfud di kantornya, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Rabu (12/2/2020).

Mahfud menerangkan bahwa pemerintah bersama BNPT sudah pernah menyambangi lokasi kombatan ISIS itu dan bertemu dengan otoritas setempat serta memperoleh data-data. Namun kombatan ISIS itu tidak pernah menampakkan diri.

"Udah, udah pernah ngirim orang, BNPT udah ke sana kita udah ke sana. Hanya ketemu dengan ketemu sumber-sumber otoritas resmi aja di situ ada data ini tapi orangnya nggak pernah ditampakkan juga," terangnya

"Kita ke sana cuma dapat nama-nama tidak langsung dengan mereka. Itu dapat dari palang merah internasional dari CIA gitu-gitu. Mereka kan menghindar dari kita," sambungnya.

Mahfud menuturkan, selama ini tidak pernah kombatan ISIS minta dipulangkan. Hanya ada laporan berupa data WNI yang bergabung menjadi kombatan ISIS di luar negeri. Dia menegaskan, pemerintah hanya akan memulangkan WNI resmi yang terlantar di luar negeri.

"Minta pulang ke siapa? Itu laporan kok. Ya mereka kan tidak mengaku sebagai WNI. Pokoknya kalau teroris nggak dipulangkanlah kalau warga negara biasa yang terlantar pasti dilindungi. Kalau teroris pasti tidaklah. Kalau bergabung dengan terorisme dipulangkan untuk apa? Malah kamu nanti yang berbahaya di sini. Tetapi kalau memang ada orang terlantar dan bukan teroris, pasti dilindungi negara. Ini yang kita katakan FTF (Foreign Terrorist Fighters) tidak menyebut WNI. Apa WNI yang FTF, apa namanya itu kombatan yang ingin melawan," tegasnya. (*)

Home Nasional Ekonomi Hukum Life Daerah Indeks
© Copyright 2018, all right reserved. www.kanalberita.co